Pesan Tersembunyi dalam Air

Air memiliki pesan sangat penting kepada kita. Air mengajak kita untuk melihat lebih dalam lagi di sekeliling kita. Tatkala kita melihat diri kita sendiri melalui cermina air, pesan menjadi menakjubkan, bening dan jelas. Kita tahu bahwa kehidupan manusia secara langsung berhubungan dengan kualitas air kita, baik di dalam atau di sekeliling kita. Banyak sesuatu di sekitar kita yang kita jumpai, namun kita tidak menaruh perhatian kepadanya dan tidak menaruh perhatian sedikitpun dalam menyikapi sesuatu yang kita temui di sekitar kita. Padahal, terkadang kalau kita mau, sedikit saja menaruh perhatian kita tentang lingkungan hidup disekitar kita, saat itulah kita baru akan memahami bahwa sesungguhnya kita berhadapan dengan suatu mukjizat yang sangat luar biasa. Dr. Masaru Emoto, seorang periset kreatif dan visioner, yang dengan ketelitiannya telah menaruh perhatian pada semua yang terjadi pada lingkungan disekitarnya.

Dari bukunya, The Message from Water, Dr. Emoto menyajikan hasil-hasil temuan pentingnya. Dari riset rigoris inilah yang menyebabkan ia telah menemukan suatu mukjizat yang sangat besar. Beberapa waktu lalu, kami telah melaporkan tentang eksperimen ilmiah yang dilakukan oleh seorang Professor Jepang ini tentang air minum. Dia sampai pada kesimpulan bahwa air mempunyai kemampuan untuk membedakan antara kebaikan-kebaikan dan keburukan-keburukan dengan gelembung-gelembung yang dihasilkannya.

Dari karya Emoto, kita dibekali dengan bukti faktual, bahwa energi getar (vibrational) manusia, pikiran, kata, ide dan music, mempengaruhi struktur molecular air. Air yang sama yang mengandung di atas tujuh puluh persen dalam tubuh manusia dewasa dan mencakup jumlah yang sama atas planet kita. Air merupakan sumber kehidupan di planet ini, kualitas dan integritas merupakan sangat vital bagi seluruh bentuk kehidupan. Raga manusia ibarat sebuah sepon dan menyusun triliunan ruang-ruang yang disebut sel yang menahan cairan. Kualitas hidup kita secara langsung berhubungan dengan kualitas air kita.

Air merupakan zat yang sangat lunak. Bentuk fisikalnya dengan mudah dapat beradaptasi dengan lingkungan apa pun di hadapannya. Namun bukan penampakan fisikalnya saja yang berubah, bentuk molecularnya juga berubah. Energi atau getaran lingkungan akan merubah bentuk molecular air. Dalam artian ini, air tidak hanya memiliki kemampuan untuk secara visual merefleksikan lingkungan  namun juga secara gerakan ritimis molekularnya mencerminkan lingkungan.

Dr. Emoto berkesimpulan bahwa air itu akan memberikan manfaat-manfaat khusus sesuai dengan daerah tempat asal air itu sebagian air itu sungguh dapat memberikan penyembuhan (healing).

Dr. Emoto melakukan eksperimen-eksperimen ilmiahnya tentang air hampir di segala penjuru dunia dan menjelaskan “mukjizat” hasil penemuannya dalam bukunya. Berapa lama yang lalu, ia menemukan ide untuk meneliti air Zam-zam, yang merupakan air yang paling berharga oleh kaum Muslim. Penelitian itu dilakukan dan hasilnya segera menyebar ke seluruh penjuru dunia. Ia berkata, “Air Zam-zam adalah sebuah mukjizat”.

Hasil penelitiannya, yang dilakukan dengan tekhnologi Nano, menunjukkan bahwa dengan menambah setetes air Zam-zam ke dalam ribuan tetesan air biasa, tipologi air Zam-zam segera tercipta pada air biasa. Artinya, air Zam-zam ini apabila ditambah dengan setiap jenis air, maka seolah-olah keseluruhan air itu merupakan air Zam-zam. Salah satu aksi yang dilakukan Dr. Emoto adalah melakukan perubahan tipologi air dengan menggunakan tekhnologi Nano, namun ilmuwan Jepang ini mengumumkan teknologi Nano ini tidak mampu untuk mengubah sedikitpun khasiat-khasiat yang dimiliki oleh air Zam-zam. Menurutnya, tidak diketahui apa yang melatarbelakangi mengapa tekhnologi Nano ini tidak mampu mengadakan perubahan terhadap tipologi air Zam-zam.

Ia juga memaparkan bahwa redaksi “Bismillahi Rahmanin Rahim” yang termaktub dalam Al Quran Karim dan Kaum Muslimin melafazkannya dalam setiap awal aktivitasnya dan juga dibaca sebelum makan atau sebelum tidur mempunyai pengaruh yang menakjubkan dalam gelembung-gelembung air dan berkata “Ketika Basmalah dibaca, terjadi perubahan yang sangat menakjubkan pada gelembung-gelembung air dan air itu nampak lebih indah dan menarik”.

Kisah Air Zam-zam

Ibrahim, atas perintah Tuhan, Hajar dan Ismail untuk berhijrah dari Kan’an (Palestina) ke suatu tempat yang panasnya sangat menyengat Faran (Mekah), dimana daerah ini tidak dihuni oleh makhluk hidup, tidak juga ditemui air dan rerumputan dan juga tidak didapati makanan serta terletak di antara pegunungan. Kala itu Ibrahim berdoa kepada Tuhan-Nya dan berkata, “Tuhanku, Anakku kuletakkan di dekat rumah yang letaknya dekat dengan tempatmu, di mana tempat ini tidak didatangi orang dan orang juga tidak akan meninggalkan tempat ini, supaya aku bisa melaksanakan salat”.

Hajar dan Ismail tinggal sendirian, tidak ada sesuatu yang tersisa kecuali teriknya panas yang sangat menekan ibu dan anak ini. Persediaan air dan makanan mereka pun segera akan habis. Kehausan Ismail menyebabkan ia menjadi lemah dan Hajar menjadi tak berdaya. Ibrahim berlari-lari sekuat tenaga dan berusaha semaksimal mungkin untuk mendapatkan air ke segala penjuru. Dari Shafa ke Marwa dan dari Marwa ke Shafa. Akhirnya ia mendaki gunung dan dengan Sang Pencipta-Nya mengutarakan keluhan dan keinginannya. Akhirnya ia putus asa dan melihat kilauan api yang hampir padam, namun tiba-tiba ia melihat disampingnya ada mata air yang mengalir. Dengan menyaksikan air itu, air mata bahagianya membasahi  kedua matanya. Mata air yang telah memberi kehidupan kembali kepada Hajar dan Ismail itu namanya Zam-zam.

Jawaban Tegas terhadap seorang Dokter dari Mesir

Tahun 1971 pada zaman pemerintahan Raja Faisal, dokter dari Mesir ini mengirimkan surat kepada pers Eropa yang memberitakan bahwa air Zam-zam tidak layak dijadikan sebagai air minum dan sudah banyak tercemari. Raja Faisal sangat terpukul ketika mendengar berita ini dan memberikan perintah kepada salah seorang menteri yang bersangkutan untuk mengambil air Zam-zam sebagai sample lalu dikirim ke Eropa dan selanjutnya diadakan berbagai riset. Selanjutnya kita dengarkan kisah dari seorang Insinyur Kimia, Thariq Husain Riya, yang bertanggung jawab atas tugas ini. “Aku masih ingat, ketika itu, aku tidak melihat sedikitpun gambar tentang air sumur Zam-zam. Pekerjaan inilah yang menyebabkan aku pergi ke Mekah. Tujuan dari pekerjaanku  ini aku katakan kepada petugas penunggu Ka’bah dan mereka menyediakan seorang asisten untuk menolong pekerjaanku. Kala kami sampai ke sumur itu, bagi kami sangat tidak masuk akal bahwa sumur yang besarnya hanya seukuran kolam atau  kira-kira berdimensi hanya 18 kaki inilah yang telah ada sejak berabad-abad yang lalu, sejak zaman Nabi Ibrahim dan setiap tahun bermilyar-milyar liter air, ini telah diambil oleh para jemaah Haji dari seluruh dunia untuk mendapatkan keberkahan dari air ini.

Penelitian ini aku awali dengan cara mengukur sisi-sisi sumur ini dan dari asistenku aku memintanya untuk menunjukkan kedalaman sumur ini. Pertama-tama dia mensucikan badan terlebih dahulu, kemudian turun ke sumur itu dan berdiri. Permukaanair sumur ini persis sampai ke dagunya. Tinggi badan laki-laki ini kira-kira 5 kaki dan 8 inch. Kemudian untuk menemukan kejadian luar biasa yang lain, ia meletakkan pipa ke segala sisi sumur itu. Namun aku tidak berhasil menguak rahasia yang ada. Aku mendapatkan ide yang lain. Kami dapat menemukan dengan perantara pipa besar yang telah dipasang dan untuk mengumpulkan,menyimpan air Zam-zam di gudang persediaan stroge, kemudian disedotlah tempat itu. Dengan demikian, kedalaman air itu akan berkurang dan kami bisa mengetahui apa yang terjadi pada air itu. Kami sangat terkagum-kagum ketika kami  memompa air,  kami tidak melihat sesuatupun. Namun sebelumnya kami telah mengetahui hal ini. Cara ini merupakan cara untuk mengatasi masalah terhadap masuknya air ke sumur. Oleh karena itu kami berencana untuk mencoba sekali lagi cara ini. Namun kali ini saya mengatakan kepada asisten saya supaya berdiri di suatu tempat dan dengan ketelitian penuh untuk memperhatikan segala kejadian aneh yang bakal terjadi. Setelah beberapa lama, tangannya ia angkat ke atas seraya meneriakkan “Alhamdulillah, aku temukan (eureka)”. Dia berkata, “Pada dasar sumur aku merasakan adanya gerakan kerikil-kerikil kecil dibawah kakiku dimana dari situlah air masuk”. Ia melanjutkan penuturannya, “Kemudian aku lanjutkan langkahku ke sekeliling sumur dan aku temukan juga fenomena yang tidak berbeda ini!” Pada dasarnya masuknya air ke sumur itu secara ajeg dan ada di semua dasar sumur itu dan hal inilah yang menyebabkan permukaan air menjadi datar. Setelah aku menyempurnakan penelitian itu, aku mengambil air Zam-zam untuk selanjutnya diteliti di sejumlah laboratorium di Eropa. Sebelum meninggalkan Ka’bah aku lemparkan pertanyaan-pertanyaan tentang sumur-sumur lain yang terdapat di sekitar Mekah kepada petugas penjaga Ka’bah dan mereka menjelaskan bahwa hampir semua sumur yang ada rata-rata kering.

Setelah aku merujuk ke kantorku, segala yang aku temukan aku laporkan kepada pimpinanku dan beliau mendengarkan ceritaku dengan sangat antusias. Tetapi ia mengemukakan penafsiran yang tidak masuk akal tentang masalah penting ini dan ia berkeyakinan pasti terdapat saluran di bawah tanah yang menghubungkan antara sumur ini dan  laut merah. Bagaimana mungkin hal ini bisa terjadi? Karena jarak antara kota Mekah dengan Laut Merah itu berkisar sekitar 75 Km dan ia sudah mengetahui bahwa hampir semua sumur di dekat Mekah kering. Hasil eksperimen yang dilakukan di sini dan di Eropa kira-kira sama dan satu-satunya perbedaan yang dapat diketahui adalah bahwa perbedaan kandungan Kalsium dan Magnesium yang dikandung oleh air Zam-zam dan air biasa adalah berbeda, di mana kandungan Kalsium dan Magnesium yang dimiliki oleh air Zam-zam lebih banyak dibandingkan dengan kandungan Kalsium dan Magnesium yang terdapat pada air biasa. Mungkin hal inilah yang menyebabkan air Zam-zam bisa menghilangkan rasa lelah yang dirasakan oleh para jemaah Haji.

Namun, kelebihan penting lainnya yang dimiliki oleh air Zam-zam ini adalah kemampuannya sangat ampuh untuk membunuh mikroba. Disamping itu hasil penelitian yang dilakukan di Eropa menghasilkan kesimpulan bahwa air Zam-zam ini sangat bermanfaat untuk digunakan sebagai air minum. Berdasarkan hasil penemuan ini, maka keterangan yang diberikan oleh Dr. Mesir itu secara sempurna bisa diingkari dan disanggah. Ketika hasil penemuan itu dilaporkan kepada Raja Faisal, dia sangat puas dan ia langsung memerintahkan supaya kalangan pers Eropa meliput penemuan ini.

Walhasil, kejadian ini adalah sesuatu yang diberkahi sehingga dari cara penelitian ini diketahui komponen kimia yang membentuk air Zam-zam dan pada dasarnya kalau kita mengadakan penelitian lebih mendalam, pasti akan menemukan hal-hal lain yang sangat menakjubkan. Ya, sebuah air yang telah Tuhan hadiahkan kepada umat Islam ketika melakukan perjalanan jauh ke negeri sahara demi menunaikan ibadah haji.

Pada tulisan ini akan kami sampaikan sebagian dari spesifikasi yang dipunyai air Zam-zam:

· Dengan dimanfaatkannya secara terus-memerus air Zam-zam ini, namun sampai sekarang air ini tidak pernah kering

· Komponen pembentuk tambang air Zam-zam sama dan tidak berubah semenjak ada sampai sekarang

· Menurut para Jamaah Haji dan Umrah yang datang ke Ka’bah, dengan meminum air Zam-zam ini akan menghilangkan kelelahan dan mendatangkan kesegaran

· Air Zam-zam ini telah diteliti di berbagai laboratorium di seluruh dunia dan mempunyai permintaan (demand) yang tinggi pada tingkat dunia.

· Tidak didapati sedikitpun komponen penambah kimia klorida yang digunakan untuk membasmi kuman di sekitar kolam ini.

· Tidak seperti yang ada di sumur lain, di dalam sumur ini tidak dijumpai tumbuh-tumbuhan dan binatang-binatang yang ada di dalam sumur ini, karena apabila tidak terdapat tumbuhan dan binatang pada suatu sumur akan menjadikan air sumur itu  berbau. Namun air Zam-zam mempunyai bau yang enak.

Boleh jadi masih banyak rahasia yang terpendam di balik air Zam-zam ini. Tidak menutup kemungkinan di suatu hari, rahasia ini akan tersingkap bagi kita, dalam skala sebuah pengalaman pribadi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: